Permainan Tradisional VS Game Console, Dochi?

Sebelum mulai baca, catet dulu ya (terserah mau pakai apa, polpen boleh, keringat boleh, liur boleh), aku nggak pernah punya game console macam Nintendo, Play Station dkk. Game paling bagus yang pernah aku mainin pake komputer doang judulnya Devil May Cry 4. Selain itu aku juga main Pump It Up walaupun baru level 7 (ngga pake dicepetin broooh!!!).

Nah, jadi siapa yang suka main kelereng? ada yang suka main gobak sodor (asin)? benteng? petak umpet(ajak tukup)? besihi? balogo (bukan lego)? dakuan? Ayo, apa lagii???

Daftar aja semua nama permainan anak-anak tradisional di Indonesia ini. Dapet berapa? banyak! ratusan, bahkan mungkin mencapai seribu (di Kalsel, yang tercatat ada 35 permainan).

Seru banget ya dulu. Yang ringan aja nih, misalnya main benteng. kalau udah kalah mempertahankan benteng itu rasanya mau lompat ke jurang (pppfft!) terus kalo ada temen yang ketangkep mungkin besok udah nggak temenan lagi (“kamu sih larinya lambat, kita kalah kan jadinya!”).

Selain itu pas main lompat tali (aku nyebutnya tali ulai), kalo jumlah pemainnya ganjil, pasti pada rebutan jadi anak bawang. Terus kalo bikin kalah, entar besok-besok nggak diajak main lagi.

Pernah juga main perang-perangan pakai pelepah pisang? Jadi ntar pas pistolnya ditembakkan (pelepah pisang di belah n ditarik), bunyi nya kaya AK49 (halah…) yang pelatuknya di tarik nonstop.

Waaah seru banget rasanya.

Hari gini masih ada anak yang main kayak begitu?

Masih kok.

Tapi kok nggak kedengeran banyak lagi? Biasanya main di rumah.

Main dirumah, mainnya Playstation, Nintendo, xBox, tab, komputer.

Kenapa lebih milih main yang kayak gini ya?

Dalam post kali ini mungkin aku pengen coba ngasih beberapa alasan ya, kenapa anak kota jadi cenderung gitu. Kalau salah, maaf deh, soalnya ini kan nggak berdasarkan survey review atau gimana. (but one day, mungkin bakal bikin beneran)

1. Larangan Orang Tua

Larangan orang tua jelas berperan besar. Perannya di mana? Sering nggak denger orang tua yang bilang begini? “Ayo mainnya di rumah aja, kotor nanti,” Sering. Nah, sekarang, kalo main di rumah bisa main apa? Bisa banyak kok. Misalnya petak umpet (main kelereng nggak bisa dilakukan dalam rumah karena memerlukan permukaan tanah yang kasar biar kelereng nya nggak meluncur jauh, selain itu pada beberapa permainannya juga perlu bikin lubang di permukaan tanah. nggak lucu kalo misalnya lantai dirumah dilubangin dengan alasan: “kita mau main kelereng mah”). Main petak umpet kan lari-lari tuh, berisik lagi lari-larinya, habis itu, misalnya, si anak nabrak vas bunga.

Woah. World War Z.

Si mama bakal marah-marah dan akhirnya game over.

See, ini ngelimit varian permainan banget.

 

Alhasil, permainan yang bisa bikin anak hiperaktif (apalagi cowok) anteng itu adalah mainan semacam mobil-mobilan, remote control (yg mana cukup mahal, cuma 1 jenis game dan masih memiliki kemungkinan vas mahal pecah), atau 1 game berisi ratusan game (yep, ini jaman Nintendo yang kasetnya gamenya masih berupa kotak).

2. Tekanan Sosial

Wuih, berat amat bahasanya. Yah, soalnya analisis inipun dihasilkan dari pikiran yang berat, berat sebelah pas lagi mikirin latar belakang skripsi (dehhh…). Tekanan sosial macam apakah? Jadi, main permainan tradisional, umumnya mainnya sering beranggotakan banyak setan-setan kecil (lha, iya kan? pasti ada tuh yang sok jago yang omongannya nyelekit tuh <ketahuan korban>). Rame sih, tapi kadang nggak semua anak, cukup baik, untuk nerima kondisi kekurangan dan kejahatan kenakalan temen2 yang lain.

Ada aja tuh kondisi di mana si anak A, misalnya pendiam, nggak terlalu unggul di kemampuan psikomotorik, pengen juga ikut main. Eh tapi entar ada anak yang usil yang suka ganggu, then he will withdraw, si anak A menarik diri.

Cengeng? Wajar kok! Wong anak-anak! Hanya saja tinggal ada dua kemungkinan, antara dia bakal mencoba ikut main lagi, atau sama sekali antipati sama segerombolan teman sepermainannya dan akhirnya di rumah aja. Main sendiri deh. Ditinggalkanlah si permainan tradisional.

Bedanya permainan tradisional dengan game. Udah bisa main sendiri (misi menyelamatkan putri dari jamur jahat misalnya). Biasanya kalo berteman pun cuma bisa main sampai dua orang, (beda lagi dengan online gaming, entar satu paragraf ndiri). Nah, bukannya itu sudah ngurangin kontak dengan anak-anak setan nakal tadi. Tenanglah hati si A. Hiduplah ia dalam dunia pipa, mengambil bunga biar bisa warna-warni……

belum lagi, permainan tradisional biasanya punya aturan. Yang aturannya kadang bisa diganti sesuai kesepakatan.

Bukannya jahat sih, tapi anak kecil juga udah bisa berpolitik loh. Kalo udah lagi pengen menang, entar peraturannya diubah-ubah, jadi si politisi kecil tadi lah yang menang (gila, sereeeem… kok aku tahu? Aku salah satu pelakunya :p).

Beda sama game modern a la game console ituh. Peraturannya satu, yang udah ada dalam data CD Game. Diubah boleh, tapi nggak bisa seenak udel juga biar bisa menang terus… This kind game give you security from injustice.

Beda banget kan?

3. Bakat

Mungkin ada yang bertanya-tanya, bakat macam apa? Pernah main Angry Bird? Itu kan gerak parabola. Bisa diitung2 ato pake perkiraan, karena memang yang kita kontrol lah yang menentukan kejatuhuan rezim babi hijau. Tapi bayangin deh, permainan semacam itu di dunia nyata….. Kita perlu ngelempar burung merah nya, belum pasti otot kita cukup kuat, terus nggak bisa ngontrol kelengkungan, atau si babi lari sebelum lemparan burung nyampe. It’s a mess!

Ada kok yang bisa ngontrol lemparan, atau Pitching. Orang-orang semacam itu sudah jadi pitcher atau pemain rugby jadi quarterback (iya kan? Namanya bener quarterback ya?). Bakat. Dan orang-orang yang bisa main Angry Bird? juga bakat.

4. Standar Kekerenan

Mungkin bagi beberapa orang, gamer itu dianggap nerd dan sangat nggak banget. Tapi coba deh, kamu main game DoTA. Itu tarafnya udah worldwide. Dan keren banget rasanya kalo bisa bertengger dalam daftar 10 pemain terbaik mingguan.

You can’t get something like that when you play injit-injit semut.

5. It’s Simply Good

yang mana yang simply good? ya Devil May Cry 4 lah! sama main Pump It Up! Fiesta. Seru banget kan tuh, bisa berpetualang menyelamatkan cewek yang diculik oleh iblis, pakai kemampuan fisik dan gaib. Terus bisa nginjak semua pad di PIU dengan pas dalam kecepatan tinggi sampai ratusan combo. You simply immersed in it, karena gamenya bagus dan addicting. macam PIU gitu kan arcade gitu ya, jadi nggak abis-abis. (oh oke ini sudah self rambling banget).

 

Begitulah. Jadi berikut merupakan alasan-alasan perpindahan dari permaianan tradisional ke permainan yang lebih modern. This is not a serious post, but this is not joke either. Mungkin akan lebih banyak poin yang dianggap jadi faktor pemicu migrasi ini, namun karena aku hanya pemain biasa-biasa aja jadi kurang tahu banyak.

Apakah faktor migrasimu ada di atas?

 

 

 

(P.S. I’m considering writing a more elaborate post about this)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s