Pendakian Bersama Kahung yang GUE URUSIN dan NGGA BISA IKUT

Nyebelin ngga sih kalo misalnya udah 5 bulan ngurusin administrasi buat acara, kesena kemari nyari tanda tangan, dana dll, eh malah ternyata acara ngga bisa ikut!? Nyebelin banget…

Pendakian ke Kahung ini, biarpun udah pernah dulu, kali ini adalah acara gede yg ngundang banyak mapala. Saatnya untuk belajar bersosialisasi kan, kaaan? Eh, malah ternyata akhirnya cuma bisa satu malam dan cuma sampai desa Belangian tok!

Rame banget deh pokoknya. Anak impas jadi pada ngumpul. Mulai angkatan EG, LR Al dan KR (walau cuma sebagian) dan satu dari angkatan baracuda… mulai dari konflik internal, masalah teknis, wewww…. dan kelakuan saya yang seringnya menjengkelkan dan ajaib buat mereka.

yang bikin mereka sebel itu karena aku nanya terus-terusan. sampai-sampai ka Eka langsung bilang pas di dermaga Belangian: ‘Na, kamu jangan nanya-nanya.’ Hahaha! Amir Lucu!

Bang Ozan nyebelin sekali, katanya kalau ada aku sakit kepala -__-. baru juga aku datang langsung dibilang gitu… disuruh pulang lagi, hhh…. aku kan emang pulang beneran besok😦

Si Jaka n Angga, tugasnya jadi porter tuak. Kesiaaan… selama perjalanan mereka berdua kompak negbodoh-bodohin aku, minta aku supaya ngga pulang supaya tetep ada yang dikerjain -__-.

Ada dua ‘Putri Salju’ bawaan bang Dayat, Oky sama Puji. Bukan mapala, masyarakat sipil yang ngga punya salah apa-apa, ikut dalam acara pendakian ini… sabar ya Kaaak…. yang nyebelin ntar itu lintahnya. Siap-siap punya totol-totol baru dikaki putih itu😥

malam itu rame banget acara pembukaannya. Makanannya made by ka Rini, kacang ijo + puding. rasanya enyaaaak! panas dingin gitu. Mapala lain pada heran sama menu makanan kami. Acaranya juga niat banget sampai minjam piring ke orang kampung segala. Dan it means, kerjaan buat aku : Nyuci Piring!

Selesai acara pembukaan, beres-beres, evaluasi (seeecreeeeett), lalu tidur.

Maunya.

Soalnya aku semalaman ngga tidur! Ngga bisa tidur dan ngga mau tidur! jadi semalaman itu aku kerjannya mondar-mandir di sekitar base camp. sesuadah mondar mandir, ngegangguin mereka yang ada di tenda dum, yaitu three angels (apa triangle?) : ka Heni, Ayu n Went + Bang Sys yang tidur di luar pake matrass.

Makan chitato(Brasa di bioskop…), nyari air buat bikin kopi, nyari nesting 9dan ketemunya pancinya sekdes. pake deh! Bikin kopi, bikin susu. Akhirnya sisa aku yang bangun.

Tiba-tiba Bang Hari datang, si bang hari ini juga ga bisa tidur ternyata. Akhirnya kami nyari air lagi, bikin mie… yang ternyata,

udah kadaluarsa.

Biar deh. Kami jadi ketawa-ketiwi (bareng ka Eka, dan Bang Raul yang datang belakangan). Nyeduh teh, trus datang mapala lain yang mo minta kacang ijo lagi. Aku ajak ngobrol ngasal aja (suer itu ngasal banget, masa aku ngga ngobrol ma tamu? kan ga sopan? Menghormati sekaligus belajar bergaul laah). Untungnya mereka juga kreatif gitu jawabnya. hehehe. Ngga nyesel deh SKSD.

Akhirnya, capek juga, nyoba tidur, tapi udah ngga bisa lagi. Sempat setengah jam, tidur di atas matras, berselimut sarung beratap langit, disamping api unggun, uuhhh, dapet banget dah feelnya.

Akhirnya, semua pada tidur-tidur ayam. Aku bangun sekitar jam 5 an kurang. Sholat (2 kali karena salah jam), nyiapin buat sarapan, nyuci piring, packing, Pulang.

Pas pulang, beneran deh, sedih banget mereka rame beneeer pada ngumpul, sedangkan aku mesti pulang… Untung masih sempat bercanda ‘nyebelin’ dikit, pamit sama semua orang. Akhirnya ditemenin Bang Sys ke Dermaga. Naik kelotok…

Aku menatap sendu ke rerimbunan peopohonan, aku harus pulang, sendirian. Langkahku belum sampai…

Buat PRESENTASI! Meeeh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s